http://fitriano.blogspot.com/r-ekiLl1Jq6d1Ajp0M3frpKyWI4.html http://www.fitriano.blogspot.com/r-ekiLl1Jq6d1Ajp0M3frpKyWI4.html http://fitriano.blogspot.com/r-ekiLl1Jq6d1Ajp0M3frpKyWI4.txt http://www.fitriano.blogspot.com/r-ekiLl1Jq6d1Ajp0M3frpKyWI4.html http://fitriano.blogspot.com/r-ekiLl1Jq6d1Ajp0M3frpKyWI4.htm http://www.fitriano.blogspot.com/r-ekiLl1Jq6d1Ajp0M3frpKyWI4.html Knowledge of Education Center: PENDIDIKAN REMAJA DALAM ISLAM

Laman

PENDIDIKAN REMAJA DALAM ISLAM


PENDIDIKAN REMAJA DALAM ISLAM

I.                   PENDAHULUAN
Setiap fase usia memilki karakteristik khusus yang membedakan dari fase-fase pertumbuhan yang lain. Demikian pula halnya dengan fase remaja, memiliki karakteristik dan ciri-ciri yang berbeda dari karakteristik dan ciri-ciri fase kanak-kanak, dewasa, dan tua.
Kehidupan di masa remaja merupakan sepotong kehidupan manusia yang amat unik. Kehidupan pada masa ini merupakan periode kehidupan transisi manusia dari masa anak ke masa dewasa. Pada masa remaja terdapat sekat dan celah kehidupan yang spesifik.
Mengingat pada masa remaja merupakan masa yang penuh dengan tantangan yang banyak bercorak negative, maka pendidikan agama menjadi aspek yang sangat penting dalam membentuk karakteristik remaja yang baik. Karena dengan kembali kepada ajaran agamalah, seseorang bisa mengendalikan diri, terutama bagi para remaja yang penuh dengan tantangan dan suka untuk mencoba hal yang baru.

II.                RUMUSAN MASALAH
1.      Pengertian Remaja
2.      Karakteristik Pertumbuhan dan Perkembangan Remaja
3.      Kebutuhan Remaja
4.      kemakalan remja dan solusimya
5.      Pengaruh Pendidikan Agama Terhadap Kehidupan Remaja

III.             PEMBAHASAN
    1. Pengertian Remaja
Masa remaja adalah periode kehidupan transisi manusia dari masa kanak-kanak ke masa dewasa.[1] Istilah asing yang sering dipakai untuk menunjukkan makna remaja, antara lain adalah pubrteit, adolescentia, dan youth. Di Indonesia baik istilah pubertas maupun adolescensia dipakai dalam arti umum dengan istilah yang sama yaitu remaja.
Remaja itu sulit didefinisikan secara mutlak. Oleh karena itu, dicoba untuk memahami remaja menurut berbagai sudut pandang. Dalam ilmu kedoteran dan ilmu-imu lain yang terkait, remaja dikenal sebagai suatu tahap perkembangan fisik, di mana alat-alat reproduksi mencapai tahap kematangannya.[2] Adapun remaja menurut perkembangan psikologis dan pada identifikasi dari kanak-kanak menjadi dewasa. Puncak perkembangan psikologis ini ditandai dengan adanya proses perubahan dari kondisi entropy ke kondisi negen-tropy.
Entropy adalah keadaan dimana kesadaran manusia masih belum tersusun rapi. Walaupun isinya sudah banyak (perasaan, dan sebagainya) namun isi-isi tersebut belum saling terkait dengan baik, sehingga belum bisa berfungsi secara maksimal. Isi kesadaran masih saling bertentangan, saling tidak berhubungan sehingga mengurangi cara kerjanya dan menimbulkan pengalaman yang kurang menyenangkan oleh orang yang bersangkutan.
Selama masa remaja, kondisi entropy ini secara bertahap disusun, diarahkan, distruktur kembali, sehingga lambat laun terjadi kondisi negative entropy atau negentropy, yaitu keadaan dimana isi kesadaran terisi dengan baik, pengetahuan yang satu terkait dengan perasaan atau sikap[3]. Dari beberapa referensi usia remaja berkisar antara 13-21 tahun.

B.     Karakteristik Pertumbuhan dan Perkembangan Remaja
Pada Remaja pertumbuhan dan perkembangan itu sering terlihat adanya ;
1.        Kegelisahan yaitu keadaan yang tidak tenang menguasai diri remaja. Mereka mempunyai banyak macam keinginan yang tidak selalu dapat di penuhi. Di satu pihak mereka ingin mencari pengalaman.
2.        Pertentangan yaitu pertentangan-pertentangan yang terjadi di dalam diri mereka juga menimbulkan kebingungan baik bagi diri mereka maupun orang lain dengan timbulnya perselisihan dan pertentangan antara remaja dan orang tua.
3.        Berkeinginan besar untuk mencoba segala hal yang belum diketahuinya
4.        Keinginan menjelajah ke alam sekitar yang lebih luas, misalnya; melibatkan diri dalam kegiatan-kegiatan pramuka, himpunan pencinta alam dan sebagainya.
5.        Mengkhayal dan berfantasi yaitu khayalan dan fantasi remaja banyak berkisar mengenai prestasi dan tangga karier. Khayalan dan fantasi tersebut tidak selalu bersifat negatif.
6.        Aktifitas berkelompok yaitu kebanyakan remaja menemukan jalan keluar dari kesulitan-kesulitannya dengan berkelompok melakukan kegiatan bersama.[4]

C.     Kebutuhan Remaja
Kebutuhan-kebutuhan dasar psikis dan sosial anak remaja, antara lain sebagai berikut:
1.        Kebutuhan akan cinta, kasih sayang dan kebutuhan ingin dihormati dan diterima eksistensinya.
2.        Kebutuhan ingin mendapatkan tempat dan kedudukan.
3.        Kebutuhan seksual.
4.        Kebutuhan menurut perkembangan akal pikiran dan kreativitas.
5.        Kebutuhan ingin memantapkan eksistensi diri.

D. Kenakalan Remaja Dan Solusinya
Problematika-problematika yang dihadapi para remaja, antara lain:
1.        Perkelahian Antar Pelajar
Pada hakikatnya perkelahian antar pelajar sudah terjadi sejak zaman dulu. Namun saat ini kita perlu menaruh perhatian terhadap perkelahian antar pelajar yang sering membawa korban jiwa dan dilakukan secara berkelompok.
Manusia memilki kebutuhan dasar yang harus dipenuhi, yaitu kebutuhan untuk hidup dan kebutuhan akan rasa aman. Karena itulah orang-orang tertentu sering memanfaatkan kekuatan fisiknya untuk menyelesaikan persoalan yang terkait dengan kebutuhan untuk hidup dan rasa aman.
Untuk mencegah agar remaja tidak terlibat perkelahian maka pihak yang terkait seperti keluarga, sekolah, aparat keamanan, perlu menciptakan kondisi yang sedemikian rupa agar para remaja dapat berpeluang untuk berprestasi dan bersahabat antar sesama mereka dalam kehidupan sehari-hari serta fasilitas yang cukup untuk mereka berkreasi, berkomunikasi dan bereksperimen dengan berbagai pengalaman hidup di bawah pengawasan yang bersifat membimbing. Mereka berkelahi karena merasa tidak memiliki prestasi yang di banggakan dan sistem persahabatan yang dapat digunakan untuk membagi kesulitan hidup.  Serta lembaga konsultasi yang menjadi media bagi mereka untuk mendapatkan solusi yang baik untuk masalah mereka.
2.        Bahaya Ekstasi dan “Pil Koplo”
Sekolah harus peduli dengan bahaya yang mengancam masa depan siswa secara keseluruhan ini, jika tidak sekolah akan kehilangan legitimasinya sebagai institusi formal yang bertanggung jawab terhadap pencerdasan dan pembentukan pribadi seutuhnya bagi anak-anak bangsa ini.
Salah satu yang menyebabkan ekstasi dan pil koplo cepat tersebar dikalangan remaja karena adanya pengelompokan diantara para siswa. Dan obat-obatan tersebut dapat menyebabkan penggunanya tersingkir secara alami dalam berbagi bentuk persaingan di kalangan masyarakat sebagai akibat kurangnya keunggulan dan pengetahuan yang dimilikinya, karena pengetahuan hanya dapat diperoleh secara sadar. 
Dan model perlindungan yang pantas di berikan adalah penjajakan terhadap pembetukan kelompok di antara para siswa, dengan menggunakan model sosiometri di masing-masing kelas. Secara pedagogis sekolah dapat memasukkan kajian tentang bahayanya pil koplo pada berbagai mata pelajaran yang relevan seperti agama, kimia, biologi, PKN dan sebagainya. Dan orang tua juga harus waspada terhadap bahaya tersebut, hal yang harus dilakukan oleh orang tua adalah waspada terhadap pergaulan anaknya, dan jika di curigai pergaulan anak tersebut tergolong pergaulan yang kurang baik, maka perlu adanya campur tangan dengan kelompok itu secara persuasif. Juga dikalangan masyarakat perlu melakukan pembinaan remaja tanpa henti.
3.        Penyimpangan Moralitas dan Perilaku Sosial Pelajar
Dewasa ini semakin banyak penyimpangan yang dilakukan oleh remaja, seperti perampokan, pembunuhan, seks bebas dan lain-lain. Dan berbagai tindak kriminalitas sebagian besar pelakunya adalah remaja.
Perilaku sosial dan moralitas yang menyimpang jelas adalah hasil dari sosialisasi anak tersebut, selain itu  filter moral masyarakat yang sedikit demi sedikit berubah akibat dari transisi kultural (yang tersirat maupun tersurat dari TV dan media massa) mancanegara yang ukuran baik-buruknya berbeda dengan budaya kita.
Oleh karena itu orang tua harus waspada terhadap sosialisasi anak, baik sadar maupun tidak sadar anak terus mengadaptasi norma social yang yang sedang tumbuh sesuai dengan daya nalar dan kriteria yang dimilikinya.

D. Pengaruh Pendidikan Agama Terhadap Kehidupan Remaja
Pendidikan agama islam dapat digunakan sebagai terapi terhadap kenakalan remaja, karena sifat ajaran Islam unifersal adalah shiroth al mustaqim, hudan wa rohmah, syifaun lima fi al-sudur dan bimbingan agama seperti ajaran moral yang diajarkan kepada mereka akan sangat berpengaruh untuk mencegah mereka dari perbuatan yang buruk.[5]
Selain itu nilai-nilai akhlak yang ditanamkan sejak kecil akan mencegah mereka baik sadar maupun tidak sadar untuk cenderung menjauhi hal-hal yang di larang agama, karena pada dasarnya manusia diciptakan dengan fitrah yang cenderung mencintai kebaikan dan kebenaran. Oleh karena itu dengan pengetahuan agama kita bisa mempertajam fitrah kita dan mengarahkan kita kepada sesuatu yang bersifat hakiki.
Kebanyakan penyimpangan yang dilakukan oleh remaja adalah karena masalah sosialisasi anak terkait dengan teman sebayanya. Oleh karena itu kita sebagai orang tua harus benar-benar memastikan bahwa teman anak kita adalah teman yang baik dan bukan teman yang menjerumuskan. Oleh karena itu lingkungan yang agamis dirasa perlu. Juga hadis-hadis nabi yang sering di sampaikan di dalam rumah tidak hanya di sekolah akan semakin memperkuat keyakinan anak tersebut untuk bekata tidak pada obat-obatan, karena anak akan merasa bahwa orang tuanya sangat perhatian terhadapnya.

IV.              KESIMPULAN
Masa remaja adalah periode kehidupan transisi manusia dari masa kanak-kanak ke masa dewasa. Pada dasarnaya pertumbuhan dan perkembangan remaja itu dapat dilihat dari karakteristik remaja itu sendiri, seperti yang telah diterangkan di atas.
Dalam islam terdapat beberapa pendidikan, antara lain pendidikan moral dan akhlaq yang dapat ditanamkan kepada para remaja sebagai terapi terhadap kenakalan para remaja. Oleh karena itu lingkungan yang agamis juga pendidikan yang di tanamkan sejak kecil dirasa perlu.




V.                 PENUTUP
Demikianlah makalah yang dapat kami sampaikan, kami sadar dalam makalah ini masih banyak terdapat kakurangan, oleh karena itu kritik dan saran kami harapkan guna memotivasi kami untuk membuat makalah yang lebih baik. Semoga bermanfaat bagi kita semua

DAFATAR PUSTAKA

Suryanto, Hisyam Djihad, Pendidikan di Indonesia Memasuki Millennium III, Yogyakarta: Adicita Karya Nusa, 2000.
Sunarto, Ny. B. Hartono Agung, Perkembangan Peserta Didik, Jakarta: PT Asdi Mahasatya, 1995.
Thoha Chabib, Pendidikan Islam, Semarang: Pustaka Pelajar Offset, 1996.


[1] Prof. Suryanto, Drs. Djihad Hisyam, Pendidikan di Indonesi Memasuki Millennium III,(Yogyakarta: Adicita Karya Nusa, 2000), hlm. 185.
[2] Prof. Dr. H. Sunarto, Dra. Ny. B. Agung Hartono, Perkembangan Peserta Didik, (Jakarta: PT Asdi Mahasatya, 1995), hlm. 51-52.
[3] Ibid.,  hlm. 54-55
[4] Ibid.,” Perkembangan Peserta Didik”, Hlm,58-59.
[5] Drs. HM. Chabib Thoha, MA, Pendidikan Islam (Semarang: Pustaka Pelajar Offset, 1996), hlm. 117